Bupati Mamuju, Hj. Sitti Sutinah Suhardi. (hms)
banner 728x90

Mamuju, Katinting.com – Bupati Mamuju meminta perhatian semua Posyandu, terutama semua yang terlibat dalam Pokjanal Posyandu, Mulai dari kader sampai para Camat dan Kepala desa agar tidak ada lagi posyandu yang tidak aktif atau lebih buruk tidak terurus.

Itu disampaikan Sutinah saat melaunching pemberian makanan tambahan (PMT) berbahan pangan lokal untuk balita dan ibu hamil yang dirangkaikan dengan evaluasi Pokjanal Posyandu Kecamatan Mamuju dan Simboro di ruang serbaguna Kantor Bupati Mamuju, Selasa (13/6/23).

“Sebab tentu kita telah memahami bahwa posyandu adalah center of  excelence atau menjadi pusat pelayanan yang terintegritas dan menjadi lokus utama dalam menangani berbagai persoalan sosial dasar termasuk termasuk kesehatan yang menjadi prioritas kita dalam menghadirkan mamuju keren yang telah kita cita-citakan,” jelasnya.

Bupati menyampaikan, secara spesifik tentang persoalan gizi di kabupaten Mamuju faktanya ternyata masih cukup tinggi. Berdasrakan survey status gizi indonesia (SSGI) tahun 2022 prvalensi balita wasting sebesar 8,2% dan stunting sebesar 33,8%. Sedangkan data laporan rutin indikator kinerja gizi tahun 2022 menunjukkan prevalensi resiko KEK pada ibu hamil sebesar 15,5% dan ibu hamil anemia sebesar 9,7%.

“Masalah gizi ini tentu adalah salah satu faktor yang akan menjadi pemicu persoalan stunting dan beberapa gangguan kesehatan lainnya, oleh karenanya sangat penting untuk terus melakukan langkah-langkah dalam memutus mata rantai persoalan tersebut,” sebutnya.

Bupati Mamuju berharap dengan intervensi dan inovasi yang terus  dilakukan, berbagai persoalan sosial dasar harus mulai mampu ditekan. “Dan saya tidak mau melihat lagi laporan kasus gizi buruk apalagi peningkatan angka stunting di kabupaten mamuju, oleh karenanya ini harus menjadi perhatian kita semua,” tutup Bupati Mamuju.

(Advertorial)

Bagikan
Deskripsi gambar...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here