banner 900x90

UMKM Sulbar Diharap Mendukung Nawacita Presiden

103 views
banner 900x90

Sosialisasi Pemberdayaan UMKM yang dilaksanakan di Kantor Gubernur Sulbar. (Foto Kominfo Sulbar)

Mamuju, Katinting.com – Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di Provinsi Sulawesi Barat diharapkan dapat ikut memberi dukungan dalam penerapan Nawacita Presiden.

UMKM yang menerapkan asas kebersamaan, kemandirian, kemajuan, keadilan, serta kesatuan ekonomi nasional merupakan usaha kerakyatan yang mendapat perhatian istimewa dari pemerintah.

Wakil Gubernur Sulbar, Enny Anggraeni Anwar dalam sambutannya pada acara Sosialisasi Pemberdayaan UMKM yang digelar oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Mamuju menyampaikan, kita tidak mungkin mendapatkan keberhasilan kalau hanya dukungan dari pemerintah saja, tapi juga dukungan dari masyarakat.

Untuk itu, menurut Enny, UMKM ini juga merupakan suatu bentuk dukungan dalam menyukseskan Nawacita Presiden. Karena kegiatan ini bermaksud untuk membentuk pelaku UMKM agar siap menghadapai persaingan bisnis kedepan, meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya menjaga kesehatan dari pangan dan produk yang membahayakan, ucapnya saat kegiatan yang dilaksanakan di ruang pertemuan lantai III, Kantor Gubernur Sulbar, Selasa, (4/9).

Di tengah kendala-kendala persaingan usaha yang ada, menghimbau para peserta untuk bisa memanfaatkan kesempatan tersebut untuk mengerti bagaimana bersaing dalam bisnis untuk mengenalkan produk pada masyarakat agar produk dari pangan Sulbar bisa dikenal juga di kalangan masyarakat.

“Manfaatkan kesempatan ini untuk mengetahui bagaimana pengajuan izin usaha agar disetujui, juga bisa berkomunikasi pada pihak BI Sulbar bagaimana cara mengeluarkan kredit. Tantangan yang lain pun masih banyak yang harus dihadapi, untuk itu diperlukan usaha inovatif dengan memanfaatkan semua jaringan komunikasi yang ada,” kata Enny Anggraeni Anwar.

Ia juga mengapresiasi keberadaan BPOM di Sulbar, dengan banyaknya pencapaian yang telah terlihat. Salah satunya pengawasan dalam bidang makanan dan obat yang tidak hanya untuk masyarakat tapi juga untuk jajanan anak sekolah di enam kabupaten di Sulbar, juga dengan gagasan sosialisasi tersebut dalam rangka membentuk UMKM mandiri yang memiliki produk-produk berkualitas di Mamuju dan Sulbar pada umumnya.

“Saya juga sering ikut kegiatan pengawasan, mudah-mudahan kedepan kesehatan di Sulbar meningkat karena kita tau sendiri di Sulbar ada kasus kesehatan seperti gizi buruk dan stunting yang disebabkan oleh makanan. Jadi sekali lagi apresiasi saya kepada BPOM, mari kita bersama-sama melakukan pengawasan pangan yang baik. Saya berharap kegiatan ini mendapat hasil maksimal karena saya ingin sekali agar produk pangan kita dikenal keluar dengan kemasan yang tak kalah menarik,” tandas Enny.

Sosialiasi tersebut dihadiri oleh peserta pemberdayaan UMKM 2018 yang terdiri dari pemilik UMKM yang tersebar di Kabupaten Mamuju berjumlah 34 peserta, dengan tiga narasumber, diantaranya dari pihak pemerintah provinsi yaitu Enny Anggraeni Anwar, perwakilan dari Bank Indonesia Sulbar dan perwakilan dari BPOM di Mamuju.

Wakil Gubernur Sulbar, Enny Anggraeni Anwar

(ADV Kominfo Sulbar/Dila)

banner 900x90
Tidak ada Respon

Komentar ditutup.