banner 728x90

Pilkada Pasangkayu, Yaumil-Lukman Pecah Kongsi, Herny Jadi Rebutan

banner 728x90

Lukman Said, Herny dan Yaumil Ambo Djiwa

Pasangkayu, Katinting.com – Belakangan ini, kalangan warganet merespon politik Pasangkayu, menyeruak isu terkait paket Yaumil-Herny pada Pilkada Pasangkayu 2020 nanti.

Hal itu, membuat sejumlah spekulasi warung kopi muncul di tengah-tengah maraknya isu politik dinasti. Sebab, Yaumil Ambo Djiwa yang tak lain adalah ipar dari Herny, istri bupati Pasangkayu, Agus Ambo Djiwa.



Ada yang mengatakan bahwa itu hannya bagian manuver politik yang dilakukan Yaumil bersaudara. Namun, tak sedikit yakin, jika itu bakal terjadi.

Di lingkaran Yaumil, ada beberapa nama yang sering dikaitkan. Misal, Lukman Said, Budiyansa, Andi Ian ABM, Mahmud Kabo, dan Herny.

Sedianya, dua nama yang akan maju menjadi calon bupati Pasangkayu yang sedari awal sudah menggandeng calon wakil, yaitu Saal-Musawir dan Abdullah-Yusri.

Namun tidak demikian halnya Yaumil. Politisi kawakan Golkar Pasangkayu itu, lebih memilih wait and see (menunggu sambil melihat) calon pasangan lawan-lawannya.

Hal itu, terbukti manjur membuat perhatian politik dan juga masyarakat ramai di Pasangkayu jadi penasaran.

Sebagai penguat dugaan publik terkait isu itu, Ikram Ibrahim, orang dekat Yaumil membeberkan ke media.

Ia katakan, Yaumil Ambo Djiwa punya kekuatan politik sangat kuat. Alasan ini tak lepas dari ketokohan sang penggagas kabupaten Pasangkayu tersebut selama ini.

Secara popularitas, ketua Golkar Pasangkayu itu tidak diragukan lagi. Sehingga, ia berkesimpulan, siapapun yang menjadi wakilnya tetap mampu memenangkan kontestasi politik Pilkada tahun ini.

Dan lebih pasnya, lanjut Ikram, yakni Herny Agus. Sebab, otomatis PDIP Pasangkayu juga akan diambil sebagai kendaraan.

Untuk lebih meyakinkan, media melakukan konfirmasi ke Yaumil melalui telpon terkait isu itu, dan ia mengiyakan, Rabu, 11 Maret 2020.

“Di lapangan, survei Herny paling tinggi dari seluruh calon wakil. Jadi jika survei kedua diturunkan masih tetap tinggi dan menguntungkan maka dipastikan paket,” jelas Yaumil singkat.

Tak mau kalah, pihak Lukman Said juga mengklaim jika Lukman-Herny juga menguat di internal PDI Perjuangan. Seperti pada postingan salah satu pengurus PDIP Pasangkayu, Farham Arsyad, tertanggal 5 Maret 2020.

Secara blak-blakan, Lukman Said sebagai ketua PDI Perjuangan Pasangkayu, Sulawesi Barat, menjelaskan jika komunikasi politik yang terbangun dengan Yaumil sudah lama terputus.

Itu dikarenakan pihak Yaumil tidak ingin bersama Lukman pada Pilkada Pasangkayu tahun ini. Hal itu disampaikan Lukman saat wawancara di kediaman pribadinya, di Pasangkayu, Rabu, 11 Maret 2020.

Lebih jauh ia mengatakan, pihak luar tidak berhak mencampuri dapur partainya. Sebab, PDIP punya mekanisme penjaringan dengan prioritas kader tulen. Iapun mengakui survei Herny paling tinggi pada posisi calon wakil bupati.

Ditanya soal peranan ketua PDIP Sulbar, Agus Ambo Djiwa yang diduga punya andil pada pasangan Yaumil-Herny, ia membantah keras.

Sebab kata mantan ketua DPRD Pasangkayu itu, DPW dan DPC dalam rangka Pilkada, bersama-sama untuk membangun koalisi partai sesuai surat DPP PDI Perjuangan.

“Jika ada kader yang maju, maka (DPW dan DPC) wajib mengakomodir. Saya ini kader. Jangan percaya isu murahan. Kalaupun ada isu memaketkan Herny dengan yang lain, silakan saja. Tapi, jangan bicara PDI. Meskipun dia (Herny) itu kader, tapi bukan kader tulen,” kata Lukman Said.

Menyinggung soal keyakinan dirinya maju bersama Herny, iapun sangat optimis bisa menang. Karena, PDIP akan bekerja full menggunakan segala instrumen politik. Makanya dia tidak mau dipaketkan dengan calon yang kalah.

 

Arham Bustaman

Bagikan

Pencarian Terkait

banner 728x90
Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Pilkada Pasangkayu, Yaumil-Lukman Pecah Kongsi, Herny Jadi Rebutan"